Home / Wisata / Wisata Sejarah dan Budaya / Desa Wisata / Yuk, Wisata Edukasi di Kampung Batik Kauman

Yuk, Wisata Edukasi di Kampung Batik Kauman

Solo – www.nirmalamedia.com – Apa yang pertama kali terlintas di pikiranmu saat mendengar tentang Kota Solo? Batik? Ya, batik Solo memang sudah terkenal sampai ke Mancanegara. Tidak salah jika pernah mencuat wacana untuk menjadikan Solo sebagai Ibu Kota Batik. Selain kampung batik Laweyan, ada kampung batik lain yang tidak kalah tersohornya, yaitu kampung batik Kauman.

Kampung batik Kauman di Solo, Jawa Tengah, dipadati oleh galeri dan toko batik. Selain wisata belanja, wisatawan juga dapat belajar tentang batik. Salah satu galeri yang menyediakan wisata edukasi di kampung batik Kauman adalah workshop Gunawan Setiawan yang terletak di Jalan Cakra 21. Di sini wisatawan akan diajarkan seluk beluk batik. Mulai dari asal-usulnya, bahan-bahan pembuat warna kain, macam-macam motif batik, sampai praktek langsung melukis batik dengan canting dan cairan lilin. Seru sekali!

Ternyata, satu lembar kain batik saja melalui proses pembuatan yang cukup panjang. Untuk batik tulis, misalnya, pembuatannya dimulai dari melukis pola pada kain mori. Lalu bagian-bagian yang nantinya ingin tetap berwarna putih harus dilapisi dengan lilin malam terlebih dahulu. Kemudian kain siap dicelupkan ke cairan pewarna yang terbuat dari bahan-bahan alami. Setelah didiamkan dan lapisan lilin mengering, barulah proses melukis dengan canting dimulai. Prosesnya masih berlanjut setelah motif yang diinginkan selesai dilukis. Kain batik perlu dicelup cairan pewarna beberapa kali sampai semua warna yang diinginkan selesai. Terakhir, kain yang telah dicelup pewarna berulang-ulang tersebut direndam air soda agar warna tahan lama dan tidak luntur.

Selain belajar membuat batik tulis, wisatawan juga dapat melihat proses pembuatan batik cap. Bedanya dengan batik tulis hanya pada cara melukis batiknya yang menggunakan cap, bukan canting. Batik cap juga perlu melewati proses pewarnaan berkali-kali seperti batik tulis.
proses membuat batik cap
Wisata edukasi di Kampung Batik Kauman akan menjadi kenangan tersendiri yang sangat bermakna. Sebagai putra-putri Indonesia, sudah selayaknya kita turut melestarikan batik yang telah diakui sebagai kekayaan dunia yang berasal dari Indonesia.

Yuk, simak video Nirmala berikut ini yang tayang di program NET 10!

About Maya Nirmala Sari

Citizen Journalist. Gemar belajar dan mencoba hal baru. Mencintai bumi dan buah-buahan. Founder Komunitas Kuliner Solo (KuLo). Owner Galeri Craft @Maenequeen

Check Also

Pesona Pantai Pink di Lombok

Lombok selalu saja punya tempat-tempat mempesona. Pantai Tangsi adalah salah satu surga tersembunyi di Lombok …

41 comments

  1. Wahhh kak nirmala ini bener bener ketjeh badai, ternyata artis net.tv … mau dong kakak di ajakin ngartis 😂😂😂😂

  2. Batiiikkk… ❤
    Sampe sekarang slimutku juga kain batik soga genes atau biasa disebut jarik. Orang dulu suka pakai kain batik jenis ini sebagai tapih. Dan kemana pun aku pergi. Slimut jarik ini gak pernah tergantikan 😁

  3. Mba Mae kereeen masuk TV. Simbahku dulu pinter membatik juga Mba, sayangnya ngga nurun ke aku. 🙁

  4. Klo cuma masuk TV aja belum tentu keren kak 😀
    Nah, cucu pembatik itu juga keren looo..

  5. Wah klo ngebolang selimutnya selalu dibawa gitu? Eerrr… punya selimutnya lebih dari satu kan? Hehe, mastiin aja sih jangan-jangan ga pernah di cuci lagi :p

  6. Ngartis ala-ala doang itu mah.. hayuklah kita suting-sutingan, hahaha

  7. Seru banget kayaknya kak belajar membatik gitu, nyobain pake canting.. cuma harus teliti dan sabar ya kak?

  8. Pernah ngebatik di museum batik. Tp kayanya lebi seru kalo ketemu pembatiknya asli ya… Jd pengen jalan2

  9. Wahh.. baru tau. Layak dicoba nih. Suwuns infonya yaaa mbaks 😄😄

  10. Aku salah satu org yang penasaran utk belajar membatik. Butuh kesabaran yang suoer ya ka sepertinya

  11. Selalu bangga deh sama batik. Tulisannya informatif ka apalagi ada videonya. Keren!

  12. Iya harus pelan-pelan… klo ga biasa ngeri juga soalnya panas

  13. Yuk ramean ke sana biar seru

  14. Dan aku bukan orang yang sabar buat bikin beginian.. Salut lah buat para pembatik

  15. Iya klo bukan kita yg bangga siapa lagi… kita kan pemuda pemudi harapan bangsa 😀

  16. Hore masuk tipi……..😁😀

  17. Kereeenn… Seperti biasanya hihihi. Ih seru banget ya. Aku pengen banget ikut kaya ginian belum kesampaian hiks. Ini bebas untuk umum kah, mbak?

  18. Klo liat2 aja ga bayar… ini ada paketan buat kunjungan anak sekolah juga mak… terjangkau kok harganya

  19. Ooo yg bwt belajat di Kauman only kah mbak Mae??

    Keknya yg Kauman yg lebih maharani yah harganya dibanding Laweyan.. 😜😜

    Betewe, kabarin donk kalo mau TAYANG di NET nyahhhh… Ahh kece nihh wong Solo..

  20. Waah seru nih belajar ngebatik! Keren kak mae konsisten ngeblog yg informatif dan masuk tipi pulak! Keren!

  21. Waah seru nih belajar ngebatik! Keren kak mae konsisten ngeblog yg informatif dan masuk tipi pulak! Keren!

  22. Keren nh NJnya ka mae..

  23. Belum keren. Suatu saat akan lebih keren lagi. Aamiin

  24. Seruu… ini anti mainstream

  25. Buat umuummm… harga biasa aja kok…

    Asiik Solo nya ikutan jadi kece

  26. Pengalaman yg menambah wawasan ini….keren. Semoga bisa memberikan informasi kpd masyarakat

  27. informatif as always, kak! keren!
    aku jadi pengen nyobain membatik deh

  28. Oh ya Mba kalo di solo sy pernah tuh ke rumah Danar Hadi House, tempatnya mirip kayak gitu gak sih. Jd kepengen kesana deh

  29. Sangat informatif, boleh nih kapan-kapan Kubbu ngebatik bareng

  30. Di danar hadi lebih lengkap soalnya ada museumnya juga..

  31. Di museum tekstil tanah abang juga ada loo kelas membatik.. di bagian belakang.

  32. Aamiinn.. semoga makin banyak masyarakat khususnya generasi muda yang lebih cinta batik

  33. Thank you. Syukur bgt klo ada yg jadi pengen membatik gara-gara lihat postingan ini 🙂

  34. Waktu itu udah kesini tapi ndak sempet ngebatik. Sebrang alun-alun kan

  35. Wah sayang sekali ya ga sempat coba membatik… sebrang alu-alun? Bukaaannn… tapi emang ga jauh sih dari alun-alun.

  36. Wah sayang sekali ya ga sempat coba membatik… sebrang alu-alun? Bukaaannn… tapi emang ga jauh sih dari alun-alun.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Copy Protected by Chetan's WP-Copyprotect.